Mentaliti Jamban

Mentaliti Jamban Bacalah buku ini Orang yang tak baca Beraknya tak puas

  • Title: Mentaliti Jamban
  • Author: Khairul Abdullah
  • ISBN: 9789671370049
  • Page: 183
  • Format: Paperback
  • Bacalah buku ini.Orang yang tak baca,Beraknya tak puas.

    • Free Read [Romance Book] ✓ Mentaliti Jamban - by Khairul Abdullah ✓
      183 Khairul Abdullah
    • thumbnail Title: Free Read [Romance Book] ✓ Mentaliti Jamban - by Khairul Abdullah ✓
      Posted by:Khairul Abdullah
      Published :2018-09-21T11:46:18+00:00

    1 thought on “Mentaliti Jamban”

    1. Banyak perkara yang ditulis oleh saudara Khairul Abdullah sangat bertepatan dengan apa yang aku lalui dan pendam selama ini.

    2. touch every place in my ❤. best!!moral of d story; jgn susahkan org lain | pkir perasaan org lain | mudahkan kerja org lain | bertimbangrasa | adab & tertib | sikap positif | bukalah minda, kembaralah, belajar & aplikasi kan lah akhlak yang baik2. ✌

    3. Buku ni serupa dengan banyak pemikiran aku apabila berada di oversea. Disebabkan bahasa yang digunakan pengarang adalah 'abang' maka buku ni ada waktunya bunyi macam bebelan dan lecture - tapi maksud dan matlamatnya nak menyedarkan orang tu sampai.Nampak macam memenangkan orang barat tapi ada betulnya. Cuma yang tak diceritakan adalah apa yang orang Malaysia lebih bagus daripada orang barat (dah tak larat nak dengar barat lebih bagus dll). Ikut pengalaman aku di UK, banyak juga benda-benda banga [...]

    4. Penulis menggunakan bahasa yg bersahaja dan mudah difahami oleh orang marhaen. Terima kasih menuliskan seperti mewakili suara-suara mereka yg penat menghadap mentaliti kebanyakan orang di Malaysia. Betulkan yg biasa dan biasakan yg betul nampaknya sukar dilakukan oleh Malaysian. Apa yg bestnya mendiami Malaysia ini jika serba serbi ada kekurangan. oh ada. Summer throughout the year! Itu saja lah agaknya. Tak boleh ubah orang, kita mulakan dari diri kita dan generasi selepas kita

    5. Buku ni menyentuh isu common sense dan moral. Perlu dibaca dengan hati dan fikiran terbuka, kalau senang enraged dengan criticism or bila dibandingkan dengan orang lain, ambiklah masa untuk hadamkan. Moga sama sama jadi semakin bermoral dan ada sivik yang tinggi.

    6. Selama ini saya menangguhkan hasrat untuk membeli buku ini kerana tajuknya yang kedengaran agak kasar. Apabila adik membeli buku ini, saya cuba untuk membaca dan jadi asyik. Lalu saya berpendapat, "Wajar sekali diberi tajuk sebegini!"Kritikan penulis yang dibawakan dalam bahasa yang sangat mudah serta penggunaan kata ganti nama diri 'abang' membuatkan saya mesra dan bermotivasi dengan peringatan penulis. Bahkan, menjadikan saya lebih 'geram' juga dengan situasi yang boleh kita alami setiap hari. [...]

    7. Buku ini sudah lama ucap hai kepada saya setiap kali masuk kedai buku Popular. Akhirnya pada 5 Mac 2017 lalu, saya ambil juga dan masukkan dalam senarai belian buku pada bulan ini.Isu-isu 'common sense' kata orang Malaysia. Itulah yang dibawakan dan diperkatakan dengan sinis oleh penulis dalam buku ini. Betul, isu yang dibahaskan oleh penulis di dalam buku ini adalah perkara-perkara yang sangat asas dalam kehidupan kita, umumnya masyarakat Malaysia yang berkomunikasi dengan manusia dan alam seki [...]

    8. Buku ni sangat lah menarik sampai aku dapat habiskan pembacaan tersebut dalam masa 3 jam.Aku setuju 100% dengan penulis.Yang paling sadis tu,customer servis kita memang agak teruk.Aku baca buku ni masa dalam flight ke Yogjakarta.Masalahnya,balik nak tunggu shuttle bas tu pun dah kena dengan customer servis staff.Tanya elok-elok pasal shuttle bas,tapi tak update info.Suruh tunggu kat B8 padahal line tu tengah tutup untuk proses pembaikan jalan.AiSabar je lah.Tak pasal-pasal aku nak kena lari dari [...]

    9. beza tahu dan tahi cuma satu huruf. setiap keputusan dan tindakan yang kamu lakukan membezakan sama ada kamu orang yang tahu atau orang yang tahi. bacalah buku ini dan ubahlah diri kamu sendiri sebelum kamu mengubah dunia.

    10. If every Malaysian who can read, read this book, Vision 2020 might be possible to grasp. We don't have to wait until 2050. This book should be distributed to students so that the new generation can be moulded into 1st class citizens.

    11. " BACALAH BUKU INI. ORANG YANG TAK BACA, BERAKNYA TAK PUAS" Hanya itu yg kita dpt baca apabila kandungan belakang buku ini dilihat. Sinis, ringkas tetapi bermakna. Isu yang dikupas sangat bagus dimana sifat-sifat tipikal rakyat Malaysia yang patut dibuang dihurai penulis secara 'direct' dan dibanding ia dengan sifat rakyat di negara maju terutama Jerman harus dipuji. Isu seperti adab kita di jalan raya, adab kita di kedai makan dan juga adab kita sesama manusia dikupas dengan 'baik' . Seolah-ola [...]

    12. Saya memilih untuk membaca buku ini selepas saya pulang dari program pertukaran pelajar selama satu semester di Korea Selatan. Apa yang boleh saya katakan melalui penulisannya yang santai ialah, saya sangat bersetuju dengan segala butir katanya kerana saya juga memendam perasaan yang serupa terhadap segelintir sikap atau perbuatan rakyat Malaysia yang agak buruk dan masih memiliki mentaliti 'jamban.' Penulisnya, saudara Khairul Abdullah yang telah menetap di Jerman selama empat tahun serta telah [...]

    13. Ada yang mau dapat servis kelas pertama tapi mentalitas masih kelas sudra? Banyak. Ada yang maunya ditenggang terus oleh orang lain sementara dia sendiri tak ambil peduli macam mana perasaan orang lain? Berlambak. Anda boleh punya banyak harta atau tinggi jabatan. Tapi jika tingkah laku Anda tidak semenggah, tak ada gunanya. You're what you do. Tabiat Anda adalah cerminan diri Anda.Buku ini membuka minda kita, mengajak kita untuk senantiasa berikhtiar untuk memiliki adab dan akhlak yang baik. Se [...]

    14. Aku sendiri baca, aku sendiri terberak2 dengan lawas nye. Kalau sesape baca buku ni tapi berak x lawas, x tau lah aku.

    15. boleh la boleha power ada kengkadang rasa macam eh kerek nya kau abang.kakakkakak.tapi banyak menyirap lah dgn perangai org kita bila baca dan mmg automatik terjawab dalam hati "aah la bang,adik pun rasa camtu"aku stay jepun dah hampir 5 tahun dan yes,pokok pangkal maju ke tak sebuah negara mmg pada mentaliti.jujur aku cakap aku saaangat cepat menyirap tiap kali ballik malaysia sebab kat sini service tiptop,org sopan santun,respect orang dsblik negara sndiri pangai sekor3 emmmm hgpa pahamla.k pa [...]

    16. Perkiraan negara maju mestilah diukur dari segi qualiti pemikiran rakyatya, diikuti dng prasarana dll. Negara hanya betul2 maju bila rakyatnya memiliki Mentaliti dan Pemikiran yg hebat! two thumbs up Brother. Buku ini wajib dibaca oleh semua lapisan masyarakat!

    17. Kritikan sosial kepada masyarakat mengenai disiplin, sikap dan adab. Buku ini membuka minda bagaimana masyarakat negara maju mengendali ketiga-tiga perkara tersebut. Buku ini mampu memberi anjakan paradigma.

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *